Wednesday, May 18, 2011

Pemilik Bersama: 40 Kesilapan Mendidik Anak-anak





Cabaran dalam mendidik anak-anak. Kadang-kadang bila melihat sesuatu terjadi kita jadi terfikir mengapa perkara ini boleh terjadi. Mendidik anak-anak zaman moden ini pendekatan yang diambil adalah berbeza dari pendekatan zaman datuk nenek kita. Bukan bercakap bahawa mereka tidak baik dan tidak pandai tapi peredaran masa telah membawa perubahan dalam pemikiran dan kehidupan anak-anak kita. Dalam membesarkan anak aku cuba untuk memberi ruang untuk anak menerokai potensi diri dan ruang diri sendiri. Tapi kita masih perlu untuk membimbing. Sedaya upaya aku mengelak untuk aku meninggikan suara dan menengking. Bukan aku terlalu memberi muka kepada anak tetapi aku rasa pada zaman yang serba moden dan mencabar ini kita perlu lebih pandai untuk berinteraksi dengan anak-anak. Semoga apa yang kita ingin sampaikan didengari dan difahami dalam keadaan yang tenang tanpa perlu ada ketegangan. Memberi dan menerima dalam hubungan ibu dan anak adalah lebih baik dari bersifat diktator. Aku sendiri bila fikirkan bosannya kalau jadi seorang ibu yang hanya suka mengarah dan memarahi tanpa cuba untuk berdiplomasi dan memahami. Memangla anak aku masih kecil tapi dari kecil, mahalan dari dalam perut lagi hubungan dan kasih sayang antara anak dan ibu itu telah bermula. Aku lebih suka bersikap telus dan berinteraksi dengan apa yang aku tidak gemari. Begitu juga dalam hubungan suami isteri. Aku lebih senang untuk meluahkan apa yang aku tidak suka dan aku nyatakan sebabnya. Disitu suami boleh menilai dan memikirkan. Kalau dia tidak sependapat kita boleh berbincang. Walaupun tegang sekurang-kurangnya perkara itu dapat diselesaikan dan tidak akan ada rasa tidak puas hati dikemudian hari.
Bila memandang Azim setiap pagi, aku selalu berfikir. Apalah guna kalau aku hanya memberi arahan sahaja pada Azim. Azim no..azim cannot..azim, u must do this..semua arahan diberi tanpa sebab dan musabab. Kalau aku pun aku akan rasa argghhhh....Aku juga takut seandainya aku terbawa-bawa sikap diktator ini sehingga Azim besar dan dewasa. Aku rasa lebih baik kalau aku bersikap memberi arahan sambil menerangkan sebab serta akibat. Walaupun dia masih kecil dan tak faham biarlah sekurang-kurangnya aku belajar untuk berinteraksi dengan dia dan sehingga dia besar akan terus wujud interaksi yang baik antara aku dan dia. Aku bukanla terlalu sempurna tetapi aku mengharapkan aku adalah orang yang paling rapat dengannya. Aku adalah ibu, teman dan kawan untuknya. Aku harap sehingga dia besar hubungan komunikasi yang baik antara ibu dan anak akan terus kekal.
Aku seorang ibu yang baru belajar tentang dunia keiibuan. Kalau ada salah dan silap betulkan aku yer kawan-kawan.

40 kesilapan mendidik anak
oleh Dr. Hassan Ali

1. Pemilihan jodoh tanpa memperhitungkan mengenai zuriat

2. Perhubungan suami isteri tanpa memperhitungkan mengenai zuriat

3. Kurang berlemah lembut terhadap anak-anak

4. Memaki hamun sebagai cara menegur kesilapan anak-anak

5. Tidak berusaha mempelbagaikan makanan yang disajikan kepada anak-anak

6. Jarang bersama anak-anak sewaktu mereka sedang makan

7. Melahirkan suasana yang kurang seronok ketika makan

8. Membeza-bezakan kasih sayang terhadap anak-anak

9. Kurang melahirkan kasih sayang

10. Sering mengeluh di hadapan anak-anak

11. Tidak meraikan anak-anak ketika mereka pergi dan pulang dari sekolah

12. Tidak mengenalkan anak-anak dengan konsep keadilan

13. Tidak memberatkan pendidikan agama di kalangan anak-anak

14. Tidak terlibat dengan urusan pelajaran anak-anak

15. Tidak memprogramkan masa rehat dan riadah anak-anak

16. Tidak menggalakkan dan menyediakan suasana suka membaca

17. Mengizinkan anak-anak menjamah makanan dan minuman yang tidak halal

18. Tidak menunjukkan contoh tauladan yang baik di hadapan anak-anak

19. Jarang meluangkan masa untuk bergurau senda dengan anak-anak

20. Terdapat jurang komunikasi di antara ibubapa dengan anak-anak

21. Tidak menggunakan bahasa yang betul

22. Suka bertengkar di hadapan anak-anak

23. Sentiasa menunjukkan muka masam di hadapan anak-anak

24. Tidak membimbing anak-anak supaya mematuhi syariat

25. Memberi kebebasan yang berlebihan kepada anak-anak

26. Terlalu mengongkong kebebasan anak-anak

27. Tidak menunaikan janji yang dibuat terhadap anak-anak

28. Tidak menunjukkan minat kepada aktiviti anak-anak

29. Tidak memupuk semangat membaca di kalangan anak-anak

30. Tidak berminat melayan pertanyaan atau kemusykilan anak-anak

31. Tidak memberi perhatian terhadap buah fikiran anak-anak

32. Lambat memberi penghargaan kepada anak-anak

33. Kerap meleteri sesuatu kesilapan yang dilakukan anak-anak

34. Hukuman yang tidak setimpal dengan kesalahan yang dilakukan

35. Sering mengancam dan menakutkan anak-anak

36. Menghukum tanpa menyatakan kesalahan yang dilakukan

37. Tidak konsisten dalam menjatuhkan hukuman ke atas anak-anak

38. Memberi nasihat yang sama kepada anak-anak

39. Tidak tegas mendidik anak-anak

40. Tidak menggalakkan anak-anak hidup bekerjasama

1 comments:

diba said...

wah bgus info ni untuk guru